PESAN SAIYIDINA ALI RA

“Barangsiapa yang mengajar aku walaupun satu huruf maka dia adalah tuan kepada ku”.
"Kecantikan dan pakaian itu bukanlah penghias diri, sesungguhnya ilmu dan adab itu yang menjadi hiasan diri seseorang. Bukanlah yatim seseorang itu yang kematian bapanya, sesungguhnya yatim yang sebenar apabila ketiadaan ilmu dan adab".



Saturday, March 19, 2011

176.Jumaat di Penrissen..

Selesai sahaja semua urusan di JPN Negeri Sarawak di Simpang Tiga, jam dah menunjukkan 11 pagi. Cepatnya masa berlalu, tapi tak apa, semua kerja yang tertangguh untuk berjumpa dengan pegawai tertentu semuanya sudah selesai. Walaupun perut belum terisi, hanya bersarapan dengan air mineral sahaja pun tak kisah, hati dah rasa puas, bukannya senang nak ke JPNS untuk apa-apa urusan pada hari kerja.

Sebelum ini semua urusan diurus melalui telefon. Kata orang sini “Harum Bulak” (Campur sikit dengan pembohongnya) Semua pegawai meja kenal melalui suara sahaja, muka langsung tidak kenal. Tetapi banyak juga masalah dapat diselesaikan melalui telefon. Namun perbincangan secara bersemuka lebih baik, untuk kes-kes tertentu.

Pintu masuk masjd
Keluar sahaja dari bangunan Persekutuan Simpang Tiga, saya bersama seorang sahabat terus ke Batu Tujuh. Sampai di sana jam menunjukkan 11.30 pagi. Ada masa lagi untuk bersarapan merangkap makan tengahari sebelum ke Masjid Sallehuddin Al-Ayubi Penrissen untuk menunaikan Fardu Jumaat.

Jemaah kusyuk mendengar khutbah Jumaat
Khatib sedang berkhutbah
Penyampaian kutbah Jumaat oleh khatib sangat berkesan. Jemaah masjid seolah-olah berdepan dengan satu “presentation” dalam satu kursus, dan dengan satu tajuk yang sangat baik. Bahaya merokok. Kali pertama saya melihat Khutbah Jumaat disampaikan berserta dengan pertunjukkan slide power point. Selain mendengar pesanan khatib, para jemaah yang hadir dapat melihat bahan-bahan yang dipaparkan di skrin. Satu perkara baik yang dapat dicontohi oleh semua masjid di Malaysia. Jemaah yang sebelum ini menutup mata untuk mendengar khutbah Jumaat yang dikatakan “mendengar dengan kusyuk” yang kadang-kadangnya tertidur semasa duduk, dapat membuka mata. Jemaah dapat melihat dan mendengar, memahami dan tertanam pesanan-pesanan khatib dihati. Selapas ini saya cadangkan kepada Khatib tersebut, power point yang di sajikan kepada jemaah, elok di masukkan dengan gambar-gambar tertentu yang sesuai untuk tatapan dan menarik perhatian serta menjadikan khutbah Jumaat bertambah “Power” bukan hanya sebagai memenuhi rukun Jumaat sahaja.

Slide sebagai pengukuhan kepada khutbah yang disampaikan
Tahniah kepada pengurusan masjid ini. Bijak menggunakan teknologi. Barangkali ada masjid-masjid lain yang lebih hebat penggunaanya yang kita tidak ketahuinya, namun usaha-usaha yang dilakukan untuk kebaikan jemaah perlu difikirkan. Kita tidak perlu menunggu Edward De Bono untuk memikirkan cara terbaik penyampaian berkesan, kita juga mampu untuk memikirkannya... 

Guru kreatif dan inovatif menjana pelajar cemerlang.. sesuatu yang perlu difikirkan di dalam bilik darjah supaya penyampaian lebih berkesan...

Terima kasih cikgu.


4 comments:

Kunang-Kunang said...

Assalamualaikum Cikgu,

Menurut suami saya di semenanjung ni dah banyak masjid yang gunakan slaid. Contohnya di masjid AlRahman dijalan Pantai Baru, bersebelahan dengan Universiti Malaya.

Bagusnya menggunakan teknologi yang baru mudah2an boleh menghilangkan mengantuk makmum yang hendak sholat jumaat.

Mohamad said...

W.Salam Kunang-kunang,
Syukurlah... ada umat kita yang memikirkan benda2 yang baik begini. Semoga mereka dapat memikirkan yang lain dan lebih baik untuk kegunaan umat islam..

Admin P@P said...

Assalamualaikum.
Alhamdulillah, nampaknya penggunaan mutimedia di masjid terutama semasa khutbah Jumaat, telah menular ke Sarawak.

Kita amat mengharapkan agar 'gejala' baik ini disebarkan ke seluruh masjid di Malaysia. Biasa kita dengar sesebuah masjid mempunyai kewangan sehingga berpuluh ribu, bahkan ada yang berjuta-juta RM. Wajarlah ia digunakan untuk memberi kesedaran dan menarik perhatian ketika khutbah berjalan, atau lain-lain program.

TQ

Mohamad said...

Salam Admin P@P..
Begitulah harapan kita, semoga semua masjid dapat diurus dengan baik.. Rata-rata masjid sekarang dilengkapi dengan Pendingi Hawa, namun fikirkan juga kebajikan, keselesaan dan masalah tetamu Allah yang hadir.

Penggunaan multimedia adalah salah satunya, tetapi banyak lagi masjid yang ada masalah untuk berwuduk kerana tekanan air yang rendah, kekurangan tempat untuk menunaikan solat, kebersihan dan lain-lain.

fikirkan yang terbaik...

RAKAN GURU YANG DIHORMATI...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts

TIADA YANG LEBIH BERKUASA YANG MENENTUKAN SEGALANYA

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ



Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.



Bersyukur Kita Kepada Allah S.W.T Dengan Izinnya Perancangan Pembangunan & Perancangan Peningkatan Akademik SMK Belawai Telah Berjalan Dengan Lancar. Kejayaan Paling Manis ialah pencapaian tertinggi PMR 2011 69.59% dengan GPSnya 3.05. Semoga kecemerlangan ini akan diteruskan oleh guru-guru di sana.



Sejak 13 Februari 2012 saya kini di SMK Baru Miri. Segala tenaga dan usaha kini tertumpu dipusat tanggungjawab yang baru. Perancangan 5 tahun saya bersama plan strategik sekolah sedang diatur. Harapan saya, saya akan berjaya laksanakannya sepertimana kejayaan saya di SMK Belawai dengan kerjasama dari warga SMK Baru Miri. Semuanya dengan kehendaknya jua...



Sejarah perkhidmatan:

23 Jun 1993 - 1 Disember 1994 SMK Three Rivers, Mukah

1 Dis 1994 - 16 September 2016 SMK Tiong Hin, Sibu

16 September 2006 - 12 Februari 2012 SMK Belawai, Daro, Mukah

13 Februari 2012 - sekarang SMK Baru, Miri

PENAFIAN :

Berita, pandangan dan komen dalam blog ini tidak tidak semestinya menggambarkan sikap pengendali blog. Pengendali blog tidak bertanggungjawab di atas sebarang kesulitan atau kerosakan akibat menggunakan maklumat dalam blog ini. Penggunaan blog ini adalah di atas budi bicara masing-masing.

Mengambil, mencetak dan menyebarkan artikel yang terdapat di dalam laman ini amatlah digalakkan dan dihargai. Sebarang bentuk teguran dan pandangan juga amat dialu-alukan.

Mohamad.

Mutiara Kata

Bercita-cita tanpa usaha bukan cita-cita tapi angan-angan.
Anda Adalah Tetamu Saya, Kehadiran Anda Sangat-sangat dihargai. Terima Kasih
Elok Bahasa Bekalan Hidup, Elok Budi Bekalan Mati