PESAN SAIYIDINA ALI RA

“Barangsiapa yang mengajar aku walaupun satu huruf maka dia adalah tuan kepada ku”.
"Kecantikan dan pakaian itu bukanlah penghias diri, sesungguhnya ilmu dan adab itu yang menjadi hiasan diri seseorang. Bukanlah yatim seseorang itu yang kematian bapanya, sesungguhnya yatim yang sebenar apabila ketiadaan ilmu dan adab".



Thursday, June 25, 2015

257. Pertemuan Semula.. RU

Bertemu semula dengan rakan-rakan yang telah lama berpisah pada 6 Jun 2015 adalah satu pengalaman yang sangat menarik. Masing-masing dalam hati tertanya-tanya dan masih lagi terpahat gambaran lama tentang wajah dan watak rakan-rakan yang ditinggalkan.

Pertemuan semula di Sala Restaurant Alor Mengkudu, Alor Star, Kedah, menggamit lebih 30 orang rakan yang datang dari jauh dan dekat. Ada yang memandu dari Kuala Lumpur dan terperangkap dalam kesesakan lalulintas dan sampai ke tempat pertemuan sudah lewat malam, namun semangat untuk berjumpa tetap jitu dan bila sudah bertemu rasa hilang semua penat lelah semasa dalam perjalanan.

31 tahun bukan masa yang singkat, ada rakan-rakan yang sudah kembali kepada penciptanya. Bagi yang berkesempatan, bersyukur sangat-sangat.. Pertemuan selama 3 jam dari Jam 8-12 malam tidak terasa, Berbagai cerita, Dari bertanya khabar sehinggalah ke renteten cerita pengalaman hidup selama berpisah. 


Kemesraan sebagai kawan bertukar sebagai sahabat. Walaupun dulu hanya berkenalan tetapi tidak rapat tetapi bila bertemu sebegini, seperti pulih dari mimpi yang lama. Bayangkanlah Sejak habis persekolahan tingkatan 5 di SMK Tunku Abdul Malik, Alor Merah, Alor Setar,  hingga ke umur yang hampir pencen.. Berjabat tangan, berpelukan, ketawa melihat antara sama lain, adalah hiburan malam itu. Ada yang betul-betul berubah wajah dan fizikal, ada yang masih kekal dan senang dikenali. 

Suatu yang dapat kita kesan dalam pertemuan seperti itu ialah, bagaimana kita mengingati kawan-kawan. Kita kenali rakan kita dari cara mereka bermain, mereka berpakaian, cara mereka berjalan, menulis dan sebagainya, begitu juga mereka. Dan ada yang tidak dapat mengingati langsung, kecuali rakan-rakan terdekat sahaja.

Inilah kelebihan teknologi, Whatsapp, Telegram, Facebook, Instagram dan sebagainya. Yang lama berpisah dipertemukan, yang jauh menjadi dekat dan yang renggang menjadi rapat walaupun tidak kurang juga kesan negatifnya.. 

Wednesday, May 28, 2014

256.Cuti sudah berakhir..

Seronok betul cuti kali ini. Agak lama saya bersama anak-anak dan Isteri. Dari 28 Mei 2014 hinggalah 14 Jun 2014, baru balik ke Miri. Walaupun tidak dapat pergi ke tempat-tempat yang hebat di luar negeri, tetapi memadai ke tempat-tempat yang diminta oleh mereka. Bagi kita tempat seperti zoo sudah tentu sangat bosan, apa yang nak dilihat selain dari binatang peliharaan yang terperap di situ sekian lama. Nak melihat Panda tidak kesampaian, katanya masih dikuarantinkan, supaya Panda sesuai dengan cuaca Malaysia.

Tempat ke dua menjadi pilihan mereka ialah di Petrosains, The Discovery Centre di KLCC. Tempat ini sangat menarik sehingga tidak mahu balik. Leka bermain dengan pelbagai permainan yang disediakan. Bukan sahaja kanak-kanak teruja dengan bahan pameran, orang dewasa juga kagum dengan pameran dan pelbagai aktiviti yang dipersembahkan. Perutukan masa selama 2 jam belum tentu cukup untuk bermain semua permaianan yang menarik.

Saya cukup sedar masa untuk anak-anak dengan kita sangat singkat, tanpa kita sedari mereka membesar dengan cepat, dengan kesibukan kita bekerja mencari nafkah. Mereka semakin jauh dari kita, bila usia mereka sudah meningkat mereka tidak lagi mahu mengikut ke mana ibu dan bapa pergi. Mereka lebih rela membuat kerja sendiri di rumah. Banyak alasan mereka jika tidak mahu bersama kecuali ke tempat yang mereka setuju. Mereka merasa malu atau memikirkan semua itu hanyak membuang masa.

Bapa saya pernah berkata, "kamu semua anak lelaki tak ada masalah. Adik-adik perempuan kamu ini belum tahu lagi masa depan mereka. Kalau dapat suami baik, baguslah. Kalau dapat suami tak baik, susahlah mereka. Tak kemanalah..." 

Bapa saya melihat bahawa, anak lelaki boleh buat keputusan sendiri manakala anak perempuan keputusan atas kuasa suami. Sebagai anak sulung saya dapati, dalam apa-apa perkara bapa lebihkan anak perempuan sehinggalah mereka menunaikankan rukun Islam ke lima bersama. Ia berterusan sehingga semua anak perempuan berkahwin, namun apa yang diperlukan oleh anak lelaki tidak diabaikan.

Seorang sahabat pernah berkata, sejak berkahwin dengan Isterinya, beliau sangat berkecil hati dengan bapa mertuanya. Seringkali bapa mertuanya meminta supaya tinggal bersama atau tinggal sahaja berdekatan dengan rumahnya. Asal dia dapat melihat semua anak-anaknya. Tetapi itu tidak berlaku, kehidupan sebenar ialah berpindah randah dari satu tempat ke satu tempat mengikut arahan. Balik kampung pun jarang-jarang. Hak tetap hak. Isteri patut mengikut kata suami.

Tapi kini, bapa mertuanya sudah lama pergi. Anak-anak terus membesar. Seorang demi seorang meninggalkan rumah untuk kehidupan sendiri. Di sinilah datang keinsafan yang amat sangat kepadanya. Kalau boleh biar semua anak tinggal bersama walaupun mereka sudah berumahtangga. Barangkali inilah yang dirasai oleh bapa mertuanya..

Pernah saya mencadangkan kepada seorang rakan guru supaya memohon asrama penuh selepas keputusan UPSR sedikit masa dulu. Keputusan peperiksaan anaknya sangat baik dan sudah tentu diterima tetapi beliau tidak mahu berbuat demikian kerana mahu semua anak-anaknya hidup bersama dengannya, bersama dengan adik-adik yang lain. Menikmati kasih sayang ibu dan bapa, menikmati kasih sayang adik beradik. Katanya belum masanya mereka hidup sendirian, membawa emosi dan membiarkan mereka terlalu jauh.

Bertemu lagi saya dengannya baru-baru ini, anaknya kini tingkatan 6, masih lagi belum dibebaskan. Katanya, masanya sudah mula tiba, dua tahun di tingkatan 6. Mereka sudah boleh bebas, memilih haluan masing-masing ke Universiti, dalam atau luar negeri. Di mana sahaja mereka mahu, di mana sahaja rezeki mereka.

Namun, ada yang yang tidak dapat peluang seperti ini. Dalam keadaan terpaksa anak kecil seusia 7 tahun perlu berpisah. Perlu menjalani hidup sendiri atas pengawasan semangat dan jiwa orang lain.

Lumrah alam. Mereka akan membesar dan akan pergi. Mereka juga akan ada kehidupan sendiri. Ada cita-cita sendiri, ada citarasa sendiri. Tidak ada kuasa kepada kita menahan mereka. Dalam peluang yang ada ini, dukung mereka, cium mereka, bermain dengan mereka, tunjukkan kasih sayang yang berpatutan.. supaya tidak kesunyian di kemudian hari.

Selamat hari bapa..

RAKAN GURU YANG DIHORMATI...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts

TIADA YANG LEBIH BERKUASA YANG MENENTUKAN SEGALANYA

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ



Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.



Bersyukur Kita Kepada Allah S.W.T Dengan Izinnya Perancangan Pembangunan & Perancangan Peningkatan Akademik SMK Belawai Telah Berjalan Dengan Lancar. Kejayaan Paling Manis ialah pencapaian tertinggi PMR 2011 69.59% dengan GPSnya 3.05. Semoga kecemerlangan ini akan diteruskan oleh guru-guru di sana.



Sejak 13 Februari 2012 saya kini di SMK Baru Miri. Segala tenaga dan usaha kini tertumpu dipusat tanggungjawab yang baru. Perancangan 5 tahun saya bersama plan strategik sekolah sedang diatur. Harapan saya, saya akan berjaya laksanakannya sepertimana kejayaan saya di SMK Belawai dengan kerjasama dari warga SMK Baru Miri. Semuanya dengan kehendaknya jua...



Sejarah perkhidmatan:

23 Jun 1993 - 1 Disember 1994 SMK Three Rivers, Mukah

1 Dis 1994 - 16 September 2016 SMK Tiong Hin, Sibu

16 September 2006 - 12 Februari 2012 SMK Belawai, Daro, Mukah

13 Februari 2012 - sekarang SMK Baru, Miri

PENAFIAN :

Berita, pandangan dan komen dalam blog ini tidak tidak semestinya menggambarkan sikap pengendali blog. Pengendali blog tidak bertanggungjawab di atas sebarang kesulitan atau kerosakan akibat menggunakan maklumat dalam blog ini. Penggunaan blog ini adalah di atas budi bicara masing-masing.

Mengambil, mencetak dan menyebarkan artikel yang terdapat di dalam laman ini amatlah digalakkan dan dihargai. Sebarang bentuk teguran dan pandangan juga amat dialu-alukan.

Mohamad.

Mutiara Kata

Bercita-cita tanpa usaha bukan cita-cita tapi angan-angan.