PESAN SAIYIDINA ALI RA

“Barangsiapa yang mengajar aku walaupun satu huruf maka dia adalah tuan kepada ku”.
"Kecantikan dan pakaian itu bukanlah penghias diri, sesungguhnya ilmu dan adab itu yang menjadi hiasan diri seseorang. Bukanlah yatim seseorang itu yang kematian bapanya, sesungguhnya yatim yang sebenar apabila ketiadaan ilmu dan adab".



RAKAN GURU YANG DIHORMATI...

Wednesday, October 16, 2013

251. Tidur dalam kelas

Rakan Guru
Tidur dalam kelas semasa peperiksaan, bagai satu wabak kepada pelajar. Ini bukan masalah baru tetapi sudah berlaku sejak dulu. Yang pastinya, semasa saya kenal dunia persekolahan masalah ini sudah pun wujud. Lebih memilukan bila waktu PdP juga pelajar tidur.

Peruntukan masa peperiksaan selama 1 jam, 2 jam, 3 jam dan sebagainya dengan jumlah soalan yang diberikan oleh guru nampaknya sangat berlebihan. Jika peruntukkan masa 1 jam pelajar dapat menjawab setengah jam sahaja, jika peruntukan masa 2 jam pun 1 jam atau kurang dari itu pelajar sudah siap menjawab atau langsung tidak menjawab untuk memberi ruang masa untuk tidur. Alasannya sangat mengantuk dan tidak dapat menjawab, walaupun sudah diberi berbagai amaran

Saya pernah tangkap seorang pelajar tingkatan 5 tidur dalam kelas semasa peperiksaan. Tentunya guru kelas sudah berkali-kali menengur tetapi tidak diedahkan oleh pelajar berkenaan. Bila ditanya, spontan dia menjawab dengan nada yang kuat," Cikgu tahu tak apa yang saya buat di rumah?," Nampak sangat biadap. Kita boleh saja melawan cakap, tetapi beguna ke tidak jika kita marah-marah sedangkan untuk merubah sikap tersebut mengambil masa. Saya bawa pelajar tersebut ke pejabat, bila disiasat pelajar tersebut bekerja menolong bapa di rumah. Mengangkat perabot sehingga lewat malam. Sebelum pelajar tersebut beredar saya bertanya, "Kamu tahu tak apa yang saya buat di sekolah untuk memastikan kamu mendapat keputusan yang cemerlang?

Terlalu banyak tuntutan Ibu bapa dan persekitaran kepada anak-anak sehingga mereka keletihan, tertidur dan menjadi seorang pemarah, pembengis, panas baran dan bertindak tanpa berfikir. Kata-kata yang dihambur keluar tidak ada pertimbangan sama ada bercakap dengan orang lebih tua, sama ada dengan guru malah pengetua sekalipun. Malah kadang kala ada yang menengking ibu bapa di depan guru atau sesiapa sahaja dengan sewenangnya.

Selain tuntutan memanusiakan mereka untuk meneruskan kehidupan seperti kelas fardzu Ain, kelas tuisyen, KAFA dan lain-lain, kini beban yang paling hebat melanda pelajar sekolah ialah "gajet" yang pelbagai di pasaran. Ledakan teknologi telah membuatkan mereka makin letih kerana ayik dengan "game", melayani teman sosial dan "online" yang sangat melampau sehingga sehari suntuk. Perkara-perkara yang melekakan ini membuatkan mereka seronok dan mengabaikan perkara lain yang lebih penting. Bila ke sekolah mereka akan mengantuk dan tidak menumpukan perhatian pada PdP. Sesiapa sahaja boleh melayari Internet. Internet bukan hak milik sesiapa tetapi hanya perlu klik dengan bijak.

Dalam pada itu, tidak kurang juga ibu bapa yang sangat mengharapkan hasil daripada anak2 untuk membantu keluarga. Ramai dikalangan pelajar sekolah sekarang sudah mempunyai kerjaya sendiri selain kerjaya sebagai pelajar sekolah. Dulu-dulu, kita hanya dengar pelajar sekolah membantu ibu bapa dengan menjual kuih bahkan saya pun pernah menjual pisang keliling kampung kemudian bergegas ke sekolah. Tetapi kini, kerjaya sebagai pelajar sekolah adalah kerjaya pilihan kedua. Ramai pelajar bekerja di hotel-hotel sebagai pelayan. Lebih-lebih lagi pada hujung tahun, permintaan tenaga kerja yang ditawarkan oleh pihak hotel sangat banyak kerana rata-rata organisasi ingin mengadakan jamuan akhir tahun, majlis anugerah kecemerlangan, majlis perkahwinan dan sebagainya yang semakin menjadi "trend", semua majlis perlu dibuat di tempat ekslusif seperti ini.

Tidak kurang juga ramai pelajar yang menjadi pengawal keselamatan, bekerja di restaurant-restaurant makanan segera, stesen-stesen minyak dan sebagainya. Masa muda yang sepatutnya di sekolah sudah beralih arah. Ada yang sudah mula ponteng sekolah, bukan lagi tidur di dalam kelas. Ada yang sudah berhenti sekolah, bukan lagi ponteng sekolah. Gaji sudah lumayan. Semua permintaan kepada ibu bapa yang sebelum ini tidak mampu ditunaikan sudah boleh dicari sendiri. Mereka sudah boleh berdikari. Mereka sudah boleh buat keputusan sendiri. Semua orang mesti akur. Itu hak asasi? Tidak cukup dengan yang sudah lama tercicir, yang sudah lama menjadi mat rempit. Semua persolan ini timbul hanya dari tidur dalam kelas.

Biarkan.. Biarkan..Biarkan?

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts

TIADA YANG LEBIH BERKUASA YANG MENENTUKAN SEGALANYA

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ



Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.



Bersyukur Kita Kepada Allah S.W.T Dengan Izinnya Perancangan Pembangunan & Perancangan Peningkatan Akademik SMK Belawai Telah Berjalan Dengan Lancar. Kejayaan Paling Manis ialah pencapaian tertinggi PMR 2011 69.59% dengan GPSnya 3.05. Semoga kecemerlangan ini akan diteruskan oleh guru-guru di sana.



Sejak 13 Februari 2012 saya kini di SMK Baru Miri. Segala tenaga dan usaha kini tertumpu dipusat tanggungjawab yang baru. Perancangan 5 tahun saya bersama plan strategik sekolah sedang diatur. Harapan saya, saya akan berjaya laksanakannya sepertimana kejayaan saya di SMK Belawai dengan kerjasama dari warga SMK Baru Miri. Semuanya dengan kehendaknya jua...



Sejarah perkhidmatan:

23 Jun 1993 - 1 Disember 1994 SMK Three Rivers, Mukah

1 Dis 1994 - 16 September 2016 SMK Tiong Hin, Sibu

16 September 2006 - 12 Februari 2012 SMK Belawai, Daro, Mukah

13 Februari 2012 - sekarang SMK Baru, Miri

PENAFIAN :

Berita, pandangan dan komen dalam blog ini tidak tidak semestinya menggambarkan sikap pengendali blog. Pengendali blog tidak bertanggungjawab di atas sebarang kesulitan atau kerosakan akibat menggunakan maklumat dalam blog ini. Penggunaan blog ini adalah di atas budi bicara masing-masing.

Mengambil, mencetak dan menyebarkan artikel yang terdapat di dalam laman ini amatlah digalakkan dan dihargai. Sebarang bentuk teguran dan pandangan juga amat dialu-alukan.

Mohamad.

Mutiara Kata

Bercita-cita tanpa usaha bukan cita-cita tapi angan-angan.