PESAN SAIYIDINA ALI RA

“Barangsiapa yang mengajar aku walaupun satu huruf maka dia adalah tuan kepada ku”.
"Kecantikan dan pakaian itu bukanlah penghias diri, sesungguhnya ilmu dan adab itu yang menjadi hiasan diri seseorang. Bukanlah yatim seseorang itu yang kematian bapanya, sesungguhnya yatim yang sebenar apabila ketiadaan ilmu dan adab".



Friday, February 13, 2009

37. Kebersihan Global

  • Alhamdulillah, dapat juga solat jumaat di Masjid An-Nur, Sibu. Rasanya dah lama tidak berjumaat di situ kerana tidak sempat. Terpaksa solat jumaat di Masjid Jerijeh atau Masjid Rajang atau di Tanjung Manis.
  • Mengambil peluang perjalanan balik ke SMK Belawai kerana mesyuarat di Mukah, tak sabar-sabar nak ke sana. Belum masuk waktu dah sampai ke masjid. Gembira sungguh. Jemaahnya ramai. Kalau di Jerijeh kadang-kadang saya hitung juga orang kalau-kalau tak cukup 40. Jika musim pelajar kita balik kampung atau cuti penggal rasanya sunyi sikitlah masjid tersebut. Dan yang paling seronok bila berjemaah di masjid An-Nur apabila nanti selepas solat dapat berjumpa dengan rakan-rakan yang lama tak jumpa. Di masjid An-Nurlah tempatnya.
  • Pada tahun 1998 di Masjid An-Nurlah saya terserempak dengan rakan lama, yang sama-sama belajar di Universiti Utara Malaysia, Tuan Abu Hassan Bin Hussein, Tuan yang menjaga Penjara Pusat Sibu. Sekarang dah berpindah ke Negeri 9. Lama berpisah dengannya sejak tamat pengajian pada 1990 kami bawa haluan masing-masing tetapi ditakdirkan bertemu di Sibu.
  • Tajuk Khutbah jumaat kali ini "Kebersihan menurut islam secara global" (intipati khutbah sama seperti rencana dalam blok ini: http://kawansejati.ee.itb.ac.id/node/15107 ada lah sikit sebanyak dikurang dan ditambah) - Dibacakan oleh Ustaz Omar dan diimamkan oleh Tuan Haji Wan Alam. Khutbahnya jelas dengan sistem pembesar suaranya yang tidak bermasalah. Semasa mendengar khutbah sesekali fikiran melayang-layang juga sampai ke masjid Sungai Baru Tengah, Alor Setar (Ingat kampung le..). Bukannya apa, terkenang kalau Allahyarham Tuan Haji Ahmad (Bilal, menggantikan imam jika imam tidak ada atau uzur) yang membaca khutbah mula lah suaranya mendayu-dayu kadang-kadang kedengaran menggigil, dan kadang-kadang antara dengar atau tidak. Maklumlah dah berusia. Jika Allahyarham Ustaz Chik (Tuan Imam) yang berkhutbah - nanti ada slot menangis kerana terkenangkan generasi yang beliau akan tinggalkan. Semasa beliau meninggal dunia, sanak saudara dan rakan taulan yang menziarahinya ramai sekali. Maklumlah, jasanya kepada penduduk kampung amat besar.Walau bagaimanapun mereka telah meninggalkan satu kenangan yang kuat yang tidak dapat saya lupakan sehingga ke hari ini setiap kali ke masjid untuk solat jumaat. kata orang, tempat jatuh lagi di kenang, inikan pula tempat bermain dan membesar.
  • Berbalik kepada tajuk khutbah di masjid An-Nur tadi, saya rasa isu ini juga saya selalu sebutkan kepada para pelajar setiap kali perhimpunan. Sampah sarap - suatu isu yang tidak pernah habis. Sampah sarap dibuang sana sini oleh pelajar seperti sekolah kita tidak ada peraturan. Apabila ditegur dalam perhimpunan, oklah untuk satu dua hari kemudian berbalik seperti biasa lagi. Budaya ini perlu diubah walaupun semakin berkurangan tetapi kita semua guru-guru SMK Belawai perlu peka akan perkara ini. Kita tidak boleh melihatnya sebelah mata sahaja. Kita perlu menanganinya bersama.
  • Perkara sampah ini juga selalu disebut oleh PPD Mukah (Dulu PPG Mukah) Cg Abd Wahab Sepawi dan kali terakhir semasa mesyuarat pengurusan pada 24 November 2008 di Hotel Kingwood Mukah. Semasa perjumpaan dengan pengarah di RH Hotel tempohari juga perkara yang sama di sebut. Ini bermakna satu usaha yang jitu perlu kita usahakan. Apabila perkara ini disebut oleh pengarah, PPD dan dalam khutbah jumaat maka masalah ini adalah serious. Seperti kata PPD Mukah, kenapa boleh berlaku begitu, sedangkan di sekolah adalah tempat murid-murid belajar dan mereka perlu diterap nilai-nilai murni "Jangan membuang sampah merata-rata".
  • Masih lagi masalah sampah, ini berkaitan dengan pengambilan sampah oleh lori sampah. Sebelum ini saya jarang terserempak dengan mereka yang bertanggungjawab lebih-lebih lagi setelah tempat pembuangan sampah di tukar ke tempat baru. Pada hari isnin 9 Feb 2009, nampaknya Allah mempertemukan saya dengan mereka semasa mereka mengangkut sampah. Benar juga kata pekerja pembersihan, semasa mereka mengangkut sampah ke dalam lori, banyak sampah jatuh bertaburan di atas jalan. Apabila ditegur, Alhamdulillah mereka akan memberi kerjasama yang sewajarnya.


2 orang pekerja sedang mengangkut sampah ke dalam lori, Banyak sampah jatuh ke atas jalan. Saya berjanji akan membaiki jalan tersebut yang mungkin memberi masalah kepada mereka kerana terlalu sempit dan becak lebih-lebih lagi pada musim hujan.

  • Tidak ada orang yang sukakan kekotoran. Sifat kita sebagai manusia mahukan sesuatu yang cantik, bersih, kemas, teratur, selesa dan sebagainya. Sekiranya ada manusia yang cintakan kekotoran, ini suatu yang luar biasa sama sekali. Paling sedih ialah mereka yang bekerja menjaga kebersihan seperti pekerja pembersihan di sekolah kita. Contoh di bawah menunjukkan betapa hancur hati mereka apabila melihat ada dikalangan manusia yang suka buat kotor terutama di tandas awam.

Kata-kata yang tertulis : Jadilah laki-laki yang cintakan kebersihan Inilah luahan hati pekerja pembersihan di sebuah Restaurant di Selangau tempat bas berhenti dalam perjalanan dari Sibu ke Mukah atau sebaliknya dari Mukah ke Sibu. Keadaan tandas di sini memang kotor, selain sikap pengguna yang tidak pandai menjaga kebersihan, menconteng tandas dengan iklan-iklan peribadi, tandas ini juga mengalami masalah air.

  • Tempat yang buruk dengan tempat yang tidak bersih adalah 2 perkara yang berbeza. Saya percaya semua guru dapat menerima kenyataan bahawa bangunan sekolah kita dah lama sangat. Bilik darjah juga buruk tetapi tidak lah buruk seperti sesetengah sekolah lain yang terlalu uzur di daerah kita ini, namun walaupun buruk kita perlu jaga kebersihan. Saya sangat sanjung tinggi terhadap guru-guru yang pandai mengurus kelas dengan sempurna. Mempengaruhi pelajar mencintai kebersihan. Menghias kelas dengan kemas, cantik dan menarik. Guru-guru kelas yang belum lagi bermula visi dan misi dalam kelas masing-masing, bertindaklah segera dan jadilah pengurus dalam konteks yang kecil terlebih dahulu kerana kita semua ada cita-cita besar.
  • Islam menggalakkan kebersihan iaitu bersih lahir dan batin. Di dalam Al Quran dan Hadis banyak memperkatakan tentang kebersihan atau bersuci ini. Allah berfirman dalam Al Quran:
    Maksudnya: "Sesungguhnya berbahagialah (mendapat kejayaanlah) orang yang menyucikan hatinya dan berdukacitalah orang yang mengotorkan hatinya." (As Syams: 9-10) dan Rasulullah SAW pernah bersabda:
    Maksudnya: "Kebersihan itu sebahagian dari iman." Maksudnya: "Bersuci itu adalah separuh dari iman." dan "Sesungguhnya Allah itu cantik dan sukakan kecantikan."

No comments:

RAKAN GURU YANG DIHORMATI...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts

TIADA YANG LEBIH BERKUASA YANG MENENTUKAN SEGALANYA

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ



Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.



Bersyukur Kita Kepada Allah S.W.T Dengan Izinnya Perancangan Pembangunan & Perancangan Peningkatan Akademik SMK Belawai Telah Berjalan Dengan Lancar. Kejayaan Paling Manis ialah pencapaian tertinggi PMR 2011 69.59% dengan GPSnya 3.05. Semoga kecemerlangan ini akan diteruskan oleh guru-guru di sana.



Sejak 13 Februari 2012 saya kini di SMK Baru Miri. Segala tenaga dan usaha kini tertumpu dipusat tanggungjawab yang baru. Perancangan 5 tahun saya bersama plan strategik sekolah sedang diatur. Harapan saya, saya akan berjaya laksanakannya sepertimana kejayaan saya di SMK Belawai dengan kerjasama dari warga SMK Baru Miri. Semuanya dengan kehendaknya jua...



Sejarah perkhidmatan:

23 Jun 1993 - 1 Disember 1994 SMK Three Rivers, Mukah

1 Dis 1994 - 16 September 2016 SMK Tiong Hin, Sibu

16 September 2006 - 12 Februari 2012 SMK Belawai, Daro, Mukah

13 Februari 2012 - sekarang SMK Baru, Miri

PENAFIAN :

Berita, pandangan dan komen dalam blog ini tidak tidak semestinya menggambarkan sikap pengendali blog. Pengendali blog tidak bertanggungjawab di atas sebarang kesulitan atau kerosakan akibat menggunakan maklumat dalam blog ini. Penggunaan blog ini adalah di atas budi bicara masing-masing.

Mengambil, mencetak dan menyebarkan artikel yang terdapat di dalam laman ini amatlah digalakkan dan dihargai. Sebarang bentuk teguran dan pandangan juga amat dialu-alukan.

Mohamad.

Mutiara Kata

Bercita-cita tanpa usaha bukan cita-cita tapi angan-angan.
Anda Adalah Tetamu Saya, Kehadiran Anda Sangat-sangat dihargai. Terima Kasih
Elok Bahasa Bekalan Hidup, Elok Budi Bekalan Mati